Camat Mayong Kab. JEPARA

Drs. AGUS BAMBANG LELONO, MH
NIP. 19721107 199203 1 006
LINK TERKAIT
STATISTIK PENGUNJUNG
  • IP address : 54.204.127.191
  • OS : Unknown Platform
  • Browser :
Desa Rajekwesi
Share this article on :

DATA PERANGKAT DESA RAJEKWESI

NO

NAMA

JABATAN

1

LEGIMIN

Petinggi

2 ABDUL SYUKUR Carik

3

ABDUL ROZAK

Kebayan

4

ROZIKIN

Kamituwo I

5

AHMAD ARIFIN

Kamituwo II

6

SLAMET JUNAIDI

Kamituwo III

7

DWI AHMAD RISTANTO

Kamituwo IV

8

NURUL IKHWAN

Petengan

9

NUR FAIZAH

Ladu

10

UMAR MUSLIM

Modin I

11

AGUS MALIK MUSLIH

Modin II


Modin III

12

AHID

Kaur Keuangan

13

BAMBANG SUHERMANTO

Tata Usaha

 

LETAK GEOGRAFIS

Desa ini berbatasan dengan Raguklampitan di sebelah utara, Damarjati dan Geneng di sebelah barat, Bungu di sebelah timur, Sengonbugel dan Damarjati di sebelah selatan.

 

SEJARAH DESA RAJEKWESI


Asal usul nama Desa Rajekwesi berasal dari nama seorang terpandang yaitu Ki Ageng Rajekwesi. Dahulu di Jawa Tengah tepatnya di daerah Kudus, banyak tokoh-tokoh besar yang sakti mandraguna. Diantaranya tentulah Sunan Kudus, seorang wali besar yang menjadi salah seorang anggota Dewan Dakwa Walisongo. Disamping itu ada juga orang sakti lainnya yaitu Ki Ageng Kedungsari dia adalah warga terpandang di daerah Gebong yang sekarang berada di wilayah Kabupaten Kudus. Ia pun berbahagia dengan seorang anak lelaki yang tampan. Setelah menyaksikan anaknya itu dewasa, berniatlah Ki Ageng untuk menikahkannya. Akan tetapi, anaknya sendiri mengakui belum memiliki pilihan hati. Oleh karena itu, Ki Ageng Kedungsari meminta bantuan sanak kerabatnya untuk mencari seorang gadis yang kelak pantas mendampingi anaknya. Beberapa waktu kemudian, Ki Ageng mendapat kabar bahwa Ki Ageng Rajekwesi di daerah Jepara memiliki seorang gadis yang cantik jelita. Rencana berkunjung dan melamar ke Jepara segera di persiapkan bersama seluruh kerabat yang semuanya adalah orang-orang terpandang. Dalam lubuk hati Ki Ageng Kedungsari, bersemilar harapan yang indah karena merasa orang yang kaya dan terhormat.

“Berangkatlah dengan segala kewibawaan agar tidak dipermalukan orang,” ujar Ki Ageng Kedungsari kepada sanak kerabatnya yang sudah berkemas melaksanakan tugas melamar. Tentu saja ucapan itu di sambut dengan senyum kebanggaan.

“Percayalah, kami akan menjadi utusan yang terbaik dari Kedungsari. Siapa yang belum mendengar kewibawaan Ki Ageng? Bodohlah orang yang menolak lamarannya.” Ucapan itu muncul dari seorang pendekar yang akan bertugas menjaga rombongan dari kejahatan selama perjalanan. Sambutan Ki Ageng Rajekwesi di Jepara terhadap utusan Ki Ageng Kedungsari sangat menyenangkan. Jamuan makan dan minum terus mengalir diiringi tarian dan gamelan yang meriah sehingga cepat hilangkan segala keletihan rombongan yang telah menempuh perjalanan yang jauh.

Setelah beramah-tamah secukupnya maka disampaikanlah kehendak Ki Ageng Kedungsari untuk melamar putri Ki Ageng Rajekwesi bagi anak lelakinya yang tunggal. Dikatakan pula bahwa keinginan apa pun dari gadis itu akan terpenuhi dengan sebaik-baiknya.

Mendengar lamaran itu, tersenyumlah Ki Ageng Rajekwesi. Kemudian, ia berkata dengan lembutnya, ”Ki Sanak, terima kasih atas pilihan Ki Ageng Kedungsari terhadap putri kami yang masih bocah. Tetapi, ketahuilah sudah banyak orang yang melamarnya. Namun, sampai saat ini putriku sendiri masih belum menentapkan pilihannya. Yang kudengar, dia sanggup dilamar siapa pun jika mas kawinnya seekor gajah. Nah, sudikah Ki Sanak menyampaikannya kepada Ki Ageng Kedungsari.” Kalimat itu diterima ketua rombongan dengan senyu lega karena teringatlah pada seekor gajah kesayangan Ki Ageng Kedungsari. Kemudian, bergegaslah mereka berpamitan kembali ke Kudus. Konon, Ki Ageng Kedungsari sudah menunggu-nugu hasil utusannya dengan harapan yang indah.

Akan tetapi, terkejutlah hatinya mendengar persyaratan mas kawin seekor gajah. Lama dia pun menimbang-nimbang dan akhirnya mengabulkan permintaan calon menantunya. Jadi, kasih sayangnya terhadap anak mampu mengalahkan kesenangannya sendiri.

Kemudian, tersiarlah kabar dari mulut kemulut penduduk tentang rencana lamaran Ki Ageng Kedungsari yang telah merelakan seekor gajah kesayangannya sebagai mas kawin.

Kabar itupun terdengar oleh Ki Ageng Menawan yang merasa hiri hatinya membayangkan keberhasilan Ki Ageng Kedungsari. Dalam hatinya tumbuh niat yang jahat hendak menggagalkan rencana itu, bahkan ingin merampas gajah Ki Ageng Kedungsari untuk dirinya sendiri. Pikirnya, “Kalau aku memiliki gajah itu pastilah menjadi orang terpandang. Dan sekarang saat yang tepat.”

Bergegaslah orang itu bersekongkol dengan sahabatnya yang terkenal dengan sebutan Ki Watu Gede. Dengan semangat yang berkobar-kobar berujarlah dia kepada sahabatnya, “Kelak utusan Ki Ageng Kedungsari pasti melewati daerahmu, membawa harta benda yang mahal-mahal dan menuntun seekor gajah untuk mas kawin putri Rajekwesi. Jangan sia-siakan kesempatan itu, dan rampasannya dibagi dua. Ki Watu Gede boleh memiliki seluruh harta benda yang terbawa, sedangkan aku sendiri hanya ingin memiliki gajahnya. Setuju, bukan?"

Mendengar tawaran itu tertawalah Ki Watu Gede sambil berjanji hendak bekerja sama dengan sebaik-baiknya. Namun, didalam hatinya terbit juga keinginan untuk memiliki sendiri gajah itu agar kelak menjadi orang yang terpandang.

Tidak lama kemudian, rombongan dari Kedungsari telah memasuki wilayah kekuasaan Ki Watu Gede. Mereka baru menempuh setengah perjalanan untuk mencapai daerah Jepara.

Seluruh anggota rombongan itu makin meningkatkan kewspadaan karena sadar telah berada di luar wilayah sendiri. Mereka sudah berpikir bahwa setiap saat bisa terjadi perampokan terhadap harta bendanya. Ternyata musibah itu harus dihadapinya. Pada saat bermalam, datanglah Ki Watu Gede dan Ki Menawan yang bermaksud untuk merampas harta benda dan gajahnya. Tentu saja permintaan itu ditolak mentah-mentah sehingga terjadilah perkelahian yang seru selama berhari-hari. Kedua pihak menguras kesaktiannya, jatuh-bangun dan kalah-menang silih berganti sehingga menjadi kabar yang tersiar luas di kalangan penduduk sampai terdengar oleh Ki Ageng Kedungsari.

Perkelahian semakin seru dengan datangnya KI Ageng Kedungsari yang terbakar hatinya. Namun, sampai sekian hari kemudian tak seorangpun yang terkalahkan.

Akhirnya, tercapailah perundingan untuk membagi gajah it menjadi tiga bagian. Ki Menawa memilki kepalanya, Ki Ageng Kedungsari membawa pulang gembung atau tubuhnya, dan Ki Watu Gede berhak atas pantat dan ekornya.

Dari peristiwa itu kelak berkembanglah kepercayaan bahwa keturunan Ki Menawa adalah orang-orang yang pemberani, keturunan Ki Ageng Kedungsari ditakdirkan banyak rezekinya, dan keturunan Ki Watu Gede dikodratkan selalu kesulitan mencari kehidupan yang layak. Sekarang orang pun dapat menyaksikan ketiga bagian gajah itu sebagai batu-batu yang besar, yaitu di desa Kedungsari dan desa Menawan di wilayah kecamatan Gebong, Kabupaten Kudus. Satu bagian lagi terdapat di desa Watu Gede Kecamatan Mayong, Kabupaten Jepara.

GALERI KEGIATAN TERBARU
BERGABUNG DENGAN GROUP KAMI DI FACEBOOK